fbpx
Theory

Pendidikan 3.0 dan Pedagogi (andragogi, Heutagogy) Mobile Learning

Evolusi web dari Web 1.0 ke Web 2.0 dan sekarang untuk Web 3.0 dapat digunakan metafora tentang bagaimana pendidikan juga harus berkembang, sebagai gerakan yang didasarkan pada evolusi dari Pendidikan 1.0

Banyak pendidik lakukan Pendidikan 1.0; berbicara tentang melakukan Pendidikan 2.0; ketika mereka harus merencanakan dan melaksanakan Pendidikan 3.0. Posting ini membandingkan perkembangan Internet-Web untuk para pendidik. Internet telah menjadi benang integral dari permadani masyarakat di seluruh dunia. Web mempengaruhi cara orang berpikir, melakukan dan bertindak; dan orang-orang mempengaruhi perkembangan dan konten web. Internet saat ini telah menjadi jendela besar dan Portal menjadi persepsi manusia, pemikiran, dan perilaku. Logikanya, kemudian, akan terlihat bahwa sekolah akan mengikutinya dalam meniru apa yang terjadi melalui internet untuk membantu anak-anak dan anak muda untuk berfungsi, belajar, bekerja, dan bermain dengan cara yang sehat, interaktif, dan pro-sosial dalam masyarakat dimana mereka dibesarkan.

 

Sebagian besar sekolah masih tinggal di dalam dan berfungsi melalui Model Pendidikan 1.0. Mereka berfokus pada kurikulum berbasis esensialis dengan cara terkait pengajaran dan pengujian.

 

Mirip dengan Web 2.0, Pendidikan 2.0 mencakup lebih banyak interaksi antara guru dan siswa; siswa ke siswa; dan konten / ahli. Beberapa pendidik telah pindah ke yang lebih terhubung, Pendidikan kreatif 2.0 melalui menggunakan pembelajaran kooperatif, proyek pembelajaran global, wiki bersama, blog dan jejaring sosial lainnya di dalam kelas.

 

Pendidikan 3.0 adalah connectivist , pendekatan heutagogical untuk mengajar dan belajar. Para guru, peserta didik, jaringan, koneksi, media, sumber daya, alat-alat membuat alat-alata entitas yang unik yang memiliki potensi untuk memenuhi peserta didik individu, pendidik, dan bahkan kebutuhan masyarakat. Banyak sumber daya untuk Pendidikan 3.0 secara harfiah tersedia secara bebas untuk mengambil.

educationthreepointoh

Source: http://www.slideshare.net/moravec/toward-society-30-a-new-paradigm-for-21st-century-education-presentation?type=powerpoint

Mengambil satu langkah lebih jauh atau dari sudut yang lain, bergerak dari Pendidikan 1.0m Pendidikan 3.0 dapat dibandingkan dengan bergerak dari Pedagogi / Esensialisme / Instructivism ke Heutagogy / Constructivism / Connectivism. Hal ini dapat dipandang sebagai sebuah kontinum dari Pedagogi Andragogi ke Heutagogy (PAH). Gambar berikut menggambarkan tiga pendekatan untuk mengajar. (Saya mengerti bahwa pendidik mungkin berbeda dalam deskripsi dan definisi khususnya pedagogi).

slide43
sumber http://www.blog.lindymckeown.com/?p=52

Hal ini berarti bergerak dari pendekatan pendidikan didorong oleh esensialisme atau instructivism satu yang didasarkan pada konstruktivisme dan connectivism.

Esensialisme didefinisikan sebagai:

Esensialisme mencoba untuk menanamkan semua siswa dengan pengetahuan akademik yang paling penting atau dasar dan keterampilan dan pengembangan karakter. Dalam sistem esensialis, siswa diwajibkan untuk menguasai satu set tubuh informasi dan teknik dasar untuk tingkat kelas mereka sebelum mereka dipromosikan ke kelas yang lebih tinggi berikutnya. Essentialists berpendapat bahwa kelas harus berpusat pada guru (teacher-oriented). Para guru atau administrator memutuskan apa yang paling penting bagi para siswa untuk belajar dengan sedikit memperhatikan kepentingan mahasiswa. Para guru juga fokus pada nilai tes prestasi sebagai sarana untuk mengevaluasi kemajuan. Sumber: http://www.siue.edu/~ptheodo/foundations/essentialism.html

Instructivism dapat digambarkan sebagai:

Dalam teori belajar instructivist, pengetahuan ada secara independen dari peserta didik, dan ditransfer kepada siswa oleh guru. Sebagai model yang berpusat pada guru, tampilan instructivist dipamerkan oleh pengeluaran informasi kepada siswa melalui format tatap muka langsung. Teori ini mengharuskan siswa untuk pasif menerima informasi dan pengetahuan yang disajikan oleh instruktur. Pasal Sumber:http://EzineArticles.com/1857834
Deskripsi ini sesuai dengan karakteristik dari Pendidikan 1.0 atau kerangka pengajaran tradisional pedagogis.

The andragogical, orientasi yang lebih konstruktivis mengambil karakteristik dari Pendidikan atau Web 2.0 di mana prinsip-prinsip aktif, pengalaman, otentik, relevan, sosial-jaringan pengalaman belajar yang dibangun ke dalam struktur kelas atau kursus.

The heutagogical , orientasi connectivist berkaitan erat dengan Pendidikan 3.0.

Dalam pendekatan heutagogical untuk mengajar dan belajar, peserta didik sangat otonom dan menentukan sendiri (self-determined) dan penekanan pada pengembangan kapasitas peserta didik dan kemampuan. Pendekatan baru dalam heutagogy sebagian karena ubiquitousness dari Web 2.0, dan affordances disediakan oleh teknologi. Dengan desain yang berpusat pada peserta didik nya, Web 2.0 menawarkan lingkungan yang mendukung pendekatan heutagogical, yang paling penting dengan mendukung pengembangan peserta didik-generated content dan pembelajar self-directedness dalam penemuan informasi dan dalam mendefinisikan alur pembelajaran. Sumber:http://www.irrodl.org/index.php/irrodl/article/view/1076

Meskipun heutagogy biasanya didefinisikan dan dijelaskan untuk pelajar dewasa, mengingat kali ini di mana kita hidup dengan sumber daya terbuka pendidikan dan kelimpahan informasi , peserta didik semuda tingkat SD memiliki potensi untuk terlibat dalam pengalaman pendidikan berdasarkan heutagogy. Dengan kata lain, mereka dapat terlibat dalam diri ditentukan dan pembelajaran diri didorong di mana mereka tidak hanya menentukan arah perjalanan belajar mereka tetapi mereka juga dapat menghasilkan konten yang memberikan nilai tambah dan layak untuk area konten terkait atau bidang studi.

 

Memilih Orientasi Pengajaran

Seharusnya tidak sesederhana yang menyatakan, sebagai seorang pendidik, menggunakan satu orientasi pengajaran di atas yang lain. Pendidik perlu meneliti apa yang mereka ajarkan dan populasi kepada siapa yang mereka ajarkan. Sebagai contoh, pengetahuan prosedural seperti bagaimana melakukan pertolongan pertama atau memperbaiki mobil; atau pengetahuan tentang tubuh seperti anatomi manusia (untuk bidang medis) atau studi hukum biasanya terbaik diajarkan melalui lebih diarahkan guru, gaya “pedagogis”. Hal ini menjadi mengajar dengan intensionalitas dan strategis menggunakan pengajaran dan filosofi pembelajaran dan pendekatan untuk mencapai hasil yang diinginkan.

 

Aplikasi untuk Mobile Belajar

The Pedagogi Mobile Learning

Dengan gagasan bahwa pedagogi ini sejalan dengan metode instructivist-esensialisme dari belajar-mengajar, mobile learning dalam kategori ini biasanya jatuh ke dalam penyebaran pengetahuan konten melalui aplikasi.[Menurut pendapat saya, ada terlalu banyak aplikasi yang dikembangkan untuk pendidikan jatuh ke dalam kategori ini, dengan start-up mencoba untuk mengambil keuntungan dari penggunaan iDevices dalam pengaturan pendidikan.] Tujuan mereka adalah untuk langsung mengajar siswa konten pengetahuan atau keterampilan dimana mereka dapat mengulangi dan / atau diuji pada konten yang disediakan kepada mereka melalui berinteraksi dengan aplikasi seperti  Netter’s Musculoskeletal Flash CardsThe U.S. Constitution – Flash Card Trivia, dan Math Drills.. Saya menggunakan kriteria sederhana untuk menentukan keberhasilan mereka, “Apakah pelajar memilih untuk menggunakan aplikasi jika diberi pilihan atau menggunakannya selama / waktu luang?”

Sebagaimana dinyatakan di atas, meskipun, ada kasus di mana pengetahuan tentang tubuh harus dipelajari oleh siswa.Beberapa lebih menarik, aplikasi interaktif yang tersedia (dan mungkin lebih menarik) kepada peserta didik.Contohnya termasuk: Netter’s Musculoskeletal Flash Cards. The U.S. Constitution – Flash Card Trivia, dan Math Drills

 

The Andragogi Mobile Learning

Sekali lagi, meskipun andragogi telah dijelaskan untuk mengajar pembelajaran orang dewasa, kita dapat mengekstrak prinsip-prinsip dasar dan menerapkannya pada Andragogi Mobile Learning untuk sebagian besar kelompok usia. Banyak berbasis proyek karakteristik pembelajaran (otentik, masalah nyata dunia, belajar jaringan, penggunaan alat-alat digital kolaboratif) akan cocok di bawah kategori andragogy pembelajaran mobile. Berikut ini beberapa sumber dan contoh:

Presentasi berikut menunjukkan pembelajaran berbasis proyek dengan perangkat mobile di kelas Ilmu High School.

Project-Based Learning with Mobile Devices

The Heutagogy Mobile Learning

Menciptakan lingkungan belajar berbasis mobile heutagogical ini sejalan dengan beberapa rekomendasi dariNational Study ECAR Mahasiswa dan Teknologi Informasi 2011 laporan:

Gunakan teknologi dengan cara yang lebih transformatif, seperti interaksi partisipatif dan kolaboratif dan untuk mengajar dan belajar yang menarik dan relevan dengan kehidupan siswa dan rencana masa depan-tingkat yang lebih tinggi. Gunakan teknologi yang lebih untuk memperpanjang belajar di luar kelas.

Para peserta didik dalam heutagogy lingkungan mobile learning:

  • Menentukan apa yang mereka ingin belajar dan mengembangkan tujuan belajar mereka sendiri untuk belajar mereka, berdasarkan berbagai hasil yang diinginkan saja.
  • Gunakan perangkat pembelajaran mobile mereka sendiri dan teknologi untuk memutuskan bagaimana mereka akan belajar.
  • Membentuk komunitas belajar mereka sendiri mungkin menggunakan alat jaringan sosial yang disarankan dan / atau dibentuk oleh pendidik. Jaringan mungkin, banyak dengan aplikasi yang sesuai, antara lain: Facebook, Twitter, Edmodo, Instagram, situs Blogging, Youtube, dll
  • Memanfaatkan keahlian pendidik dan anggota lain dari masyarakat belajar mereka untuk menyarankan dan memperkenalkan sumber daya yang berhubungan dengan konten.
  • Memanfaatkan keahlian pendidik dan anggota lain dari masyarakat belajar mereka untuk menyarankan Web 2.0 dan alat-alat online lain untuk itu para siswa mungkin bisa digunakan untuk menunjukkan dan menghasilkan artefak belajar.
  • Menunjukkan pembelajaran mereka melalui metode dan cara yang paling cocok untuk mereka. Ini bisa termasuk menggunakan perangkat mobile mereka untuk Blog, membuat Photo Essay, melakukan Screencasts, membuat Video atau Podcast, menggambar, menyanyi, menari, dll
  • Mengambil inisiatif untuk meminta umpan balik dari instruktur dan rekan-rekan mereka. Ini adalah pilihan mereka untuk memanfaatkan umpan balik atau tidak.

Beberapa kegiatan pembelajaran umum yang memiliki potensi untuk diperkenalkan dengan pendidikan menggunakan pendekatan heutagogical meliputi:

  • Membentuk sendiri ketertarikan mereka
  • Curating Online Resources
  • Merancang Aplikasi atau Game
  • Mengembangkan array yang luas dari kemungkinan tugas saja dari mana pelajar dapat memilih.
  • Saran tambahan dapat ditemukan dalam 20 strategi untuk interaksi peserta didik di ponsel .

Berikut adalah slide deck yang saya siap untuk menyajikan konsep-konsep dan ide-ide saya yang disajikan di atas.

Dalam
Show More

Tulisan Terkait

Baca juga
Close
Back to top button
Close
Close
%d blogger menyukai ini: