fbpx

Blogging di abad 21

Setiap ahun, saya mengakui merasa esulitan dalam diri sendiri. Saya tidak memiliki murid-murid yang cukup mampu untu menulis. Dalam upaya untuk mengikuti meningkatan kemampuan menulis siswa trsebut dan berharap siswa mampu menulis lebih dari yang kita bisa menilai, saya memutuskan untuk memiliki mereka blog mingguan.

Satu Tugas, Banyak Tujuan

Setelah memberikan siswa beberapa latihan dan memperkuat ide-ide saya dengan berbicara dengan teman dan menelusuri berbagai referensi , saya mengembangkan tugas ini . Saya mencoba untuk memastikan bahwa tugas siswa akan:

  • Memilii alamat blog standar
  • mengurangi rasa tetekan mereka (stres) namun bernilai
  • Cukup terstruktur untuk memberikan kejelasan saat memberikan kebebasan untuk bereksperimen
  • Cukup bervariasi untuk membuat siswa terlibat
  • Menulis untuk beberapa tujuan

Saya memperkenalkan blogging untuk kelas saya, mengingatkan mereka untuk tetap berpikiran terbuka tentang percobaan ini (mereka bisa berhubungan dengan itu, saya mengajar di sebuah sekolah swasta ternama di kota Surabaya yang berfokus pada ilmu pengetahuan dan pendidikan karakter). Saya menghabiskan satu periode menciptakan profil dan menulis posting ditingkatkan mutunya untuk mengenal antarmuka. (Catatan:.. Siswa diperbolehkan untuk membuat blog pribadi selama mereka menyediakan akses ke saya Sejauh yang saya tahu, belum ada yang memilih opsi ini) Setelah itu, saya membiarkan mereka lepas.

Keterampilan dan Antusiasme

Pertama dan terpenting, kegiatan siswa menulis meningkat dengan pesat. Ketika saya membaca blog mereka (yang, by the way, ngepop, wawasan, lucu dan menarik), saya terperanjat dengan berbagai tulisan merea yang tidak saya temukan di mdia-media formal. Meski setiap posting belum sempurna, tetapi sebagian besar ditulis dengan baik dan bebas dari tata bahasa dan isu-isu penggunaan membuat saya begitu akrab dengan melihat pekerjaan mereka yang lain. Jika mereka ceroboh, semua harus saya lakukan adalah dengan sopan berkomentar tentang hal itu di blog mereka, dan saya tidak melihatnya lagi.

Keterampilan mereka membaik dan mampu di  transfer ke dalam pekerjaan formal. Mengintegrasikan kutipan dalam makalah sastra telah menjadi demikian sederhana dengan banyak praktek embedding hyperlink. Selain itu, respon siswa terhadap teks-teks telah meningkat; beberapa posting mereka  didasarkan pada teks-teks stimulus pilihan mereka. Termasuk mereka mampu menyederhanakan berbagai tip mengerjakan sesuai, menceritakan kunjungan dan sebagainya.

Kempuan menulis persuasif siswa membaik, juga. Termasuk bagaimana saya memberikan langkap-langah untuk melihat siapa saja pengunjung blog mereka dengan menggunakan Google Analytics. Juga memperkenalkan kepada mereka bagaimana memasang iklan pada blog mereka sebagai satu sisi tambahan keuntungan menulis.

Manfaatnya punt melampaui kelas. Siswa introvert cenderung untuk berbagi online lebih daripada yang mereka lakukan secara pribadi; blogging adalah cara yang tak ternilai bagi saya untuk mengenal mereka lebih baik sebagai orang-orang dan siswa. Ini juga bagus untuk melihat siswa yang bermasalah dan bagaimana merea mengumpulkan perhatian dari rekan-rekan mereka. Selanjutnya, siswa memahami pentingnya mendengar banyak suara. Disamping itu siswa juga belajar bagaimana mereka menghargai pendapat orang lain melalui komentar yang ada pada blog mereka.

Membuat Semangat Menulis

Semenjak berjalan dua.bulan sejak tugas menulis mingguan saya berikan, awalnya mereka mersa terpaksa, namun saya coba berikan kepada mereka kriteria tugas yang sederhana, yaitu bagaimana kalau mereka hanya menulis minimal 200 kata setiap minggunya. Tema tulisan bebas, bahasa bebas (asal tida sara dan tetap beretika), bahkan kalau cuman mengomentari sebuag foto pun boleh. Jadinya, mereka mulai bersemangat dalam menulis.

Dan saya mengamati itu, sebagai umpan balik mereka saya sempatkan mengunjungi blog mereka satu persatu, saya bahas dikelas. Disamping itu saya sempatkan juga untuk :

  • “memaksa saya untuk menulis. Saya biasanya mencoba untuk menulis beberapa kali sebulan namun tetap saja juga tergantung dan dipengaruhi beberapa pekerjaan lain yang sedang saya kerjakan. Saya memilii blog sendiri di sini.”
  • “Ini adalah cara yang baik untuk menulis tanpa menjadi resmi atau penuh tekanan. Saya juga menyukai kenyataan bahwa saya memiliki kendali atas apa yang saya tulis, dan yang pasti membuat tugas lebih mudah.”
  • (Favorit pribadi saya) “Saya tidak suka apapun tugas secara umum. Namun, saya merasa seperti lepas dari struktur tugas daripada kebanyakan tugas lainnya.”

Tentu saja, beberapa siswa tidak terpikat dengan blogging, mengungkapkan frustrasi dengan tanggapan-kelas yang terkait (salah satu posting yang diperlukan). Saya bisa mengerti sudut pandang mereka, meskipun saya tetap memberi tugas seperti yang tertulis karena saya ingin memberikan mereka tingkat tantangan yang berbeda. Jika gairah dan posting bebas pilihan yang mudah, tanggapan-kelas yang terkait harus lebih sulit. Hal ini memperkuat fakta bahwa penulis harus memiliki repertoar yang luas ketika mereka menghadapi tugas-tugas yang lebih menantang.

Saya percaya tugas ini dapat disesuaikan dengan setiap kelas dan mata pelajaran. Mendorong siswa untuk blog tentang topik dari kelas-kelas lain membantu mereka melihat hubungan antara subyek dan menyadari bahwa menulis adalah keterampilan yang berharga dalam bidang apapun. Sebagai tambahan, alamat blogging standar sekarang sangat bebas dan tak berbayar dan secara umum Ini mengatasi kesulitan ngeblog bagi guru.

Apakah Anda mencoba blogging di kelas? Atau Anda akan memulai? Saya ingin mendengar pikiran Anda dengan komentar di bawah.

Leave a comment

%d blogger menyukai ini: