fbpx

Ini adalah penggalan dari buku yang saya tulis. Berbicara tentang Pendidikan Karakter dan Kurikulum

Anak-anak mengembangkan karakter dengan mengamati dan mendengarkan orang lain dan kemudian mempraktekkan apa yang telah mereka pelajari. Oleh karena itu, keluarga, sekolah dan masyarakat bersama-sama memiliki tanggung jawab untuk mengajar dan memberi tauladan yang baik. Program pendidikan karakter tergantung pada pendidik yang memiliki kapasitas untuk :

  1. model karakter positif, 
  2. mengajarkan sesuai dengan tahapan perkembangan konsep, 
  3. Pendidikan Karakter mengintegrasikan konten ke dalam semua area dan 
  4. menanamkan Pendidikan Karakter ke dalam semua aspek dari iklim sekolah.

Kapasitas Guru sebagai Tauladan dan Pengantar Kurikulum

“Sebagai moral pendidik, guru memiliki tanggung jawab untuk menularkan nilai-nilai inti kebaikan yang diselenggarakan oleh masyarakat. Tidak dapat dilakukan secara sembarangan. Harus direncanakan dengan baik, dengan pengetahuan dan pemikiran. Dalam semua pengaturan pendidikan, pengajaran secara intrinsik dan mau tidak mau tindakan moral dan kelas adalah tempat penggondokan masalah moral, masalah etika, dan peristiwa yang mempengaruhi karakter siswa.

Mendefinisikan pendidikan karakter dan mendukung pergeseran persepsi dari guru sebagai nilai-individu netral menuju guru sebagai seorang pemimpin dalam perkembangan siswa secara moral. Dalam rangka untuk memfasilitasi pergeseran ini, guru harus diberi kesempatan untuk pengembangan diri dan dialog dengan teman sejawet mengenai peran mereka sebagai pendidik karakter. Peluang dan kegiatan seperti mempromosikan pemahaman yang sama tentang adalah peran dan tanggung jawab semua guru.

Sesuai perkembangan Kurikulum

Karakter berkembang secara bertahap. Kebutuhan guru untuk mengakomodasi tingkat perkembangan karakter siswa saat ini dan membimbing mereka ke tingkat lebih tinggi dari pemikiran dan perilaku dengan memilih sesuai dengan tahapan perkembangan kurikulum, pengalaman, dan bahan pengajaran.

Integrasi ke Area Konten

Bahan alam yang universal, seperti karakter dan nilai-nilai yang diajarkan paling efektif ketika secara alami menembus beberapa atau semua mata pelajaran. Mike Brugh, dalam artikelnya teaching character education through service-learning, Social Studies Review, Fall / Winter, 1997 menekankan, “pendidikan Karakter bukanlah ‘sesuatu’ yang akan ditambahkan pada kurikulum, maupun sebagai pelajaran tambahan atau unit terpisah dalam suatu pelajaran. Setiap guru perlu bertanya, “Bagaimana saya mengajari mereka isi subjek, dan dalam proses membantu mereka untuk mengembangkan karakter yang baik?” “

Sementara beberapa konten wilayah yang lebih kaya dalam kesempatan untuk memberikan konsep langsung karakter, semua guru memiliki tanggung jawab untuk memasukkan nilai-nilai etika ke dalam bidang akademik tertentu. Pendidikan Karakter tidak terbatas pada “apa yang diajarkan”, tetapi juga mencakup “bagaimana hal itu diajarkan”. Thomas Lickona dalam karyanya Sebelas Prinsip Pendidikan Karakter yang Efektif (Eleven Principals of Effective Character Education ) menekankan bahwa Pendidikan Karakter harus didefinisikan secara komprehensif mencakup berpikir, perasaan, dan perilaku. Memerlukan yang disengaja dan pendekatan komprehensif yang mempromosikan nilai-nilai inti dalam semua fase kehidupan sekolah. Program yang berdiri sendiri dan instruksi yang berguna sebagai tahap pertama dalam pendidikan karakter, tetapi harus kemudian bergerak maju ke arah integrasi ke dalam semua bidang kurikulum dan pembelajaran. Menurut Lickona, “Karakter pendidikan dan pembelajaran akademis tidak boleh dipahami sebagai lingkup terpisah, bukan harus ada yang kuat, hubungan saling mendukung.

Karena siswa yang datang ke sekolah dengan beragam keterampilan, minat dan kebutuhan, kurikulum yang berhasil membantu semua siswa akan menjadi salah satu konten yang canggih dan pedagogi yang cukup untuk melibatkan semua pelajar. 

Semua guru, melalui cara struktur kelas mereka, membimbing diskusi dan pelajaran, dan berhubungan dengan orang dewasa dan anak-anak, memiliki kesempatan untuk mengajarkan karakter dan menciptakan sebuah komunitas moral di dalam kelas.

Penilaian

 “Perubahan perilaku pada siswa mungkin tidak terjadi setelah 6 minggu atau setahun kegiatan belajar mengajar dan prakteknya. Tidak ada perbaikan yang cepat untuk program pendidikan karakter. Pengaruh program sekolah mungkin tidak dapat diungkapkan hingga siswa telah meninggalkan lingkungan sekolah. Perilaku, kematangan dan pengalaman hidup mungkin dipengaruhi oleh nilai-nilai pribadi dan kompetensi lingkungan di rumah, di sekolah, dan dalam masyarakat..

Membina karakter butuh waktu. Namun, seharusnya tidak mencegah sekolah dari menilai program-program mereka secara berkala dan mencari cara untuk mendapatkan informasi mengenai efektivitas program dan pengaruh pada siswa, staf, orang tua dan anggota masyarakat. Informasi ini harus digunakan sebagai dorongan untuk revisi dan perbaikan. Jika ada sesuatu yang tidak bekerja, mengubahnya. Namun jangan membuat kesalahan dengan “berhenti setelah ujian”. Pertimbangkan mengundang anggota staf, pelajar, orang tua dan anggota masyarakat untuk membantu rencana strategi untuk mengatasi beberapa masalah-masalah yang diangkat oleh penilaian.

Ingat sebelas pertanyaan ini akan membantu sebelum memulai proses penilaian:

  1. Apa tujuan dan sasaran dari program pendidikan karakter Anda?
  2. Siapa kelompok sasaran Anda? (anak, siswa, staf, orang tua)
  3. Apa yang sekolah coba capai? (misalnya perubahan iklim sekolah, meningkatkan disiplin siswa, meningkatkan keterlibatan orang tua, mengajarkan nilai-nilai di kurikulum, memiliki staf model “karakter yang baik”)
  4. Kapan Anda mulai aktif bekerja pada pendidikan karakter sebagai program sekolah?
  5. Siapa di sekolah Anda yang akan tertarik dalam evaluasi dan punya waktu untuk membantu?
  6. Apakah sekolah memiliki dana yang tersedia untuk mendukung evaluasi?
  7. Apakah ada orang yang tersedia di sekolah Anda dengan keahlian dalam evaluasi? Siapa lagi yang Anda tahu siapa yang bisa membantu dengan evaluasi?
  8. Apakah Anda tertarik untuk mengumpulkan data kualitatif, data kuantitatif, atau keduanya?
  9. Apa sumber-sumber data yang relevan dengan evaluasi pendidikan karakter sudah ada di sekolah Anda? (misalnya disiplin siswa arahan, audit iklim sekolah, dll)
  10. Apakah Anda memiliki baseline data yang dikumpulkan relevan sebelum lahirnya program?
  11. Data apa yang dapat dengan mudah dikumpulkan tanpa menginvestasikan banyak waktu atau uang? (Jennifer S. Jones, Evaluator, Gagasan untuk Mengevaluasi Prakarsa Pendidikan Karakter Anda, Utah Komunitas Karakter Kemitraan untuk Pembangunan, 1998.)

Akhirnya, sepanjang pelaksanaan proses pendidikan karakter, hasil evaluasi harus dibagi dengan orang lain. Ada banyak potensi termasuk: staf, siswa, orang tua, anggota masyarakat, dewan sekolah, kelompok profesional, dan organisasi kemasyarakatan. Beberapa gagasan yang tercantum di bawah ini untuk Mengevaluasi Pendidikan Karakter Anda dapat membantu inisiatif penilaian pendidikan karakter:

Staff

    • Untuk anggota staf, membuat presentasi lisan pada pertemuan rapat staf. Siapkan overhead dengan menyoroti dari hasil kegiatan evaluasi utama bahwa sekolah dipilih, e.g. sebuah Pembangunan Karakter Survey, Pengetahuan Konsep Pendidikan Karakter Siswa, sebuah Survei Pelaksanaan Pendidikan Karakter, atau statistik disiplin staf  dll
    • Bagikan informasi tertulis kepada rekan-rekan seperti ringkasan dari hasil survei.
    • Mintalah guru untuk membantu menafsirkan hasil dari masing-masing evaluasi utama aktivitas dan membuat saran-saran untuk penyelidikan lebih lanjut atau tindakan yang akan diambil.

Siswa

    • Hasil survei siswa dapat didistribusikan kepada siswa atau dibahas di kelas.
      Menyediakan kesempatan bagi siswa untuk merefleksikan dan menginterpretasikan  hasil mereka di banyak cara yang sama yang Anda lakukan akan menjadi pengalaman belajar yang berharga. Tidak hanya siswa akan memperoleh pengalaman menganalisis data, mereka juga akan dapat mendiskusikan apa yang mereka rasakan tentang sekolah mereka dan bagaimana mereka ingin berkontribusi pada perubahan positif.
    • Tampilkan hasil dari tahun kegiatan pembangunan karakter dan hasilnya dapat dibagi dalam sebuah newsletter yang dikembangkan oleh siswa.
    • Siswa dapat membantu merencanakan kegiatan-kegiatan untuk mengatasi beberapa masalah yang diangkat oleh evaluasi.

Orang Tua

    • Jika buletin sekolah  diterbitkan, pertimbangkan termasuk artikel singkat tentang kegiatan pembangunan karakter dan hasil penilaian masing-masing kegiatan.
    • Kirim ucapan terima kasih kepada orang tua yang menanggapi permintaan survei dan bagikan sebuah ringkasan singkat hasil surveynya.
    • Ajak orang tua untuk terlibat dalam kegiatan perencanaan yang dirancang untuk menangani masalah-masalah dibesarkan oleh evaluasi.

Leave a comment

Please rotate your device
Continue in browser
To install tap Add to Home Screen
Add to Home Screen
To install tap
and choose
Add to Home Screen
Continue in browser
To install tap
and choose
Add to Home Screen
Continue in browser
Continue in browser
To install tap
and choose
Add to Home Screen
%d blogger menyukai ini: