fbpx
GuruUtama

7 PRINSIP PENTING PEMBELAJARAN INOVATIF

Setiap pendidik ingin menciptakan lingkungan yang akan menumbuhkan kecintaan siswa kepada belajar. Karena kriteria yang tidak berwujud, sulit untuk mendefinisikan atau menentukan apa yang mereka butuhkan. Eduaksi memberikan 7 PRINSIP PENTING PEMBELAJARAN INOVATIF.

Para peneliti di Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) meluncurkan Proyek Lingkungan Belajar Inovatif  untuk mengubah lensa akademik dan mengidentifikasi ciri-ciri yang menandai lingkungan belajar yang inovatif. Tujuan utama adalah untuk mengembangkan peserta didik mandiri, siswa dengan “keahlian adaptif.”

“Keahlian Adaptive mencoba untuk mendorong melampaui gagasan penguasaan,” kata Jennifer Groff, seorang insinyur pendidikan dan co-founder curriculumredesign.org.  “Anda mungkin mahir, tapi tanpa keahlian adaptif Anda bisa terjebak dengan sangat cepat sebagai pergeseran dunia.”

Groff tidak membantah penguasaan yang penting dan bahwa siswa perlu belajar konten sesuai dengan usia, tapi dia juga berpendapat itu sama pentingnya untuk mengembangkan kemampuan siswa, mempertanyakan dan menerapkan pembelajaran dalam situasi baru.

Untuk itu, ini adalah prinsip-prinsip diidentifikasi mereka untuk belajar inovatif.

Peserta didik harus berada di pusat apa yang terjadi di kelas

dengan kegiatan difokuskan pada kognisi dan pertumbuhan mereka. Mereka harus aktif terlibat dalam belajar untuk menjadi pembelajar mandiri yang mampu mengendalikan emosi dan motivasi mereka selama proses penelitian, menetapkan tujuan, dan memonitor proses belajar mereka sendiri.

Belajar adalah praktek sosial dan tidak dapat terjadi sendiri.

“Secara alami kita adalah makhluk sosial dan kita belajar dengan berinteraksi,” kata Groff. “Kami belajar dengan mendorong dan menarik pada konsep dengan satu sama lain, terstruktur, kerja kelompok kolaboratif bisa baik bagi semua peserta didik.; itu mendorong orang dengan cara yang berbeda.

Emosi merupakan bagian integral dari pembelajaran

Siswa memahami ide-ide yang lebih baik ketika ada interaksi antara emosi, motivasi dan kognisi, keyakinan sangat positif tentang diri sendiri adalah bagian inti mencapai pemahaman yang lebih mendalam. kekuatan emosi dan motivasi dalam kelas didokumentasikan dengan baik, tetapi sering diabaikan karena mereka “lunak.” Masih kebanyakan guru tahu bahwa jika seorang siswa marah tentang sesuatu yang terjadi di rumah atau di sekolah, ia tidak akan belajar dengan baik. Demikian pula, menjaga siswa termotivasi harus menjadi titik awal pembelajaran. Jika siswa memahami mengapa hal itu penting, belajar menjadi lebih penting bagi mereka.

Peserta didik yang berbeda

dan lingkungan belajar yang inovatif mencerminkan berbagai pengalaman dan pengetahuan sebelumnya setiap siswa dan membawanya ke kelas. “Anda benar-benar ingin praktek dan proses yang membantu guru terlibat setiap siswa di mana mereka berada,” kata Groff.

Siswa perlu menggeliat

tapi tidak terlalu banyak. “Ini benar-benar penting untuk menemukan sweet spot siswa,”  Pendidik harus mencoba untuk mencegah meluncur dan overloading. Siswa perlu mengalami keberhasilan akademis dan tantangan penemuan. Dalam kerja kelompok kelas yang beragam dapat membantu mencapai hal ini sebagai siswa pada tingkat yang berbeda saling membantu.

Penilaian adalah bagian dari Pembelajaran

Penilaian penting, tetapi hanya untuk mengukur bagaimana struktur pelajaran berikutnya untuk efektivitas maksimum. Itu harus bermakna, substansial, dan membentuk lingkungan belajar itu sendiri. “Guru yang baik melakukan hal ini secara informal sebagian besar waktu,” kata Groff. “Tapi bila dilakukan dengan baik dan lebih formal itu adalah seluruh struktur dan metodologi di mana Anda mengumpulkan umpan balik pada jalur pembelajaran dan mendorong langkah berikutnya yang Anda ambil.”

Belajar harus terhubung di seluruh disiplin ilmu

dan menjangkau ke dunia nyata. Belajar tidak bisa bermakna jika siswa tidak mengerti mengapa pengetahuan akan berguna bagi mereka, bagaimana hal itu dapat diterapkan dalam kehidupan. Memahami hubungan antara mata pelajaran dan ide-ide sangat penting untuk kemampuan untuk mentransfer keterampilan dan beradaptasi. “Kita tidak bisa hanya memiliki hal-hal tetap dalam silo yang tidak pernah berinteraksi,” kata Groff.

Sumber kqed.org

Dalam
Show More

Tulisan Terkait

Baca juga
Close
Back to top button
Close
Close
%d blogger menyukai ini: