fbpx
f

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore. Excepteur sint lorem cupidatat.

You may like:

Menerapkan Berpikir Komputasi Dalam Semua Materi Pembelajaran

Empat keterampilan yang digunakan untuk memecahkan masalah dalam ilmu komputer dapat diterapkan di kelas pelajaran lain juga. Nah Simak Bagaimana caranya?

Seperti yang didefinisikan oleh Jeannette Wing, pemikiran komputasi adalah “cara memecahkan masalah, merancang sistem, dan memahami perilaku manusia dengan memanfaatkan konsep ilmu komputer.” Kepada siswa di sekolah saya, ini adalah pendekatan untuk mengatasi pertanyaan menantang dan teka-teki yang ambigu. . Saya secara eksplisit mengintegrasikan pemikiran komputasi ke semua kelas saya, yang memungkinkan siswa menggambar paralel antara apa yang mereka pelajari dan bagaimana mereka mendekati masalah di semua disiplin ilmu.

Siswa kami mengandalkan empat kemampuan berpikir komputasi, dan juga seperangkat sikap penting.

Pemikiran Algoritma

Siswa menunjukkan pemikiran algoritmik kapan pun mereka saat membuat atau menggunakan serangkaian langkah yang terdefinisi dengan baik untuk mencapai hasil yang diinginkan. Di kelas matematika, misalnya, siswa mengidentifikasi dan merencanakan satu set pasangan pesan pada pesawat koordinat untuk menciptakan kembali karya seni yang telah mereka buat. Siswa mempraktekkan algoritma untuk kotak Punnett (Kotak Punnett adalah diagram yang digunakan untuk memprediksi hasil eksperimen lintas atau pemuliaan tertentu) dengan merefleksikan diri mereka sebagai bayi kartun, dengan cermat melintasi genotipe mereka untuk menciptakan generasi anak yang tak ada habisnya. Dalam orkestra, siswa belajar tentang sejarah komposisi musik algoritmik, dari musik dentuman Mozart hingga Emily Howell, sebuah program komputer yang dibuat oleh David Cope, hingga band robot modern.

Sementara manusia bisa sedikit lebih kreatif dalam mengikuti algoritma daripada komputer, penting bagi siswa untuk dapat mengkomunikasikan dan menafsirkan instruksi yang jelas untuk keluaran yang dapat diprediksi dan dapat diandalkan.

DEKOMPOSISI (PENGURAIAN)

Dekomposisi berarti memecahkan masalah yang rumit menjadi komponen-komponen kecil dan mengerjakan satu komponen sekaligus. Di kelas humaniora , para siswa membedah sistem peradilan pidana Indonesia, mengidentifikasi masalah dan mengajukan solusi yang lebih mewakili sistem yang adil dan seimbang. Menjelang akhir unit bola basket di kelas olahraga, anak-anak kelas bisa menguraikan LeBron James dunk, menggunakan data pelacakan gerakan NBA untuk merencanakan dan menganalisa grafik gerak untuk lebih memahami strategi ofensif tersebut.

Dengan kekuatan dekomposisi, masalah yang tampak luar biasa pada awalnya menjadi jauh lebih mudah didekati bagi siswa.

Abstraksi

Abstraksi mengacu pada penguraian rincian yang tidak perlu untuk mengembangkan solusi generik, atau mewakili sistem yang rumit dengan model atau visualisasi sederhana. Di kelas humaniora, para siswa mensimulasikan peradaban kuno mereka sendiri dengan memilih sumber daya alam dan teknologi dan melihat bagaimana populasi mereka memakan selama berabad-abad, sementara mengabaikan kerumitan seperti struktur pemerintahan dan agama. Sambil belajar tentang anatomi manusia, murid kelas biologi dapat membuat taman hiburan 3D berdasarkan tubuh manusia, mewakili sel darah dengan mobil bumper dan jaringan syaraf tiruan dengan ziplines – tanpa menekankan rincian seperti komposisi molekul atau produksi energi.

Mempelajari informasi apa yang penting dan apa yang bisa ditinggalkan adalah keterampilan kritis bagi siswa untuk berkembang karena masalah tumbuh dalam kompleksitas.

Pattern Recognition

Siswa memanfaatkan pengenalan pola dengan menganalisis tren data dan menggunakan informasi tersebut untuk menyelesaikan solusi. Siswa di kelas sains belajar menyelamatkan dunia dengan menganalisis data gempa real-time dan mengidentifikasi di mana aktivitas seismik dikelompokkan, membentuk hipotesis mereka sendiri tentang bagaimana lempeng tektonik dapat disalahkan. Di kelas matematika, para siswa mengoptimalkan tim sepak bola fantasi dengan menggunakan keterampilan penalaran proporsional untuk merancang pemain dengan data kinerja terbaik.

Menerapkan konteks dunia nyata untuk pelajaran Anda membantu siswa menyadari bahwa keterampilan yang mereka pelajari tidak hanya relevan namun penting di luar kelas.

Essential Attitudes

Memecahkan masalah menggunakan pemikiran komputasional juga membutuhkan beberapa sikap spesifik terhadap pemecahan masalah secara umum. Saya berusaha untuk memberdayakan siswa dengan kepercayaan diri yang diperlukan untuk mengatasi masalah yang ambigu, kegigihan untuk bertahan melalui tantangan yang memerlukan iterasi dan eksperimen, keterampilan komunikasi yang kuat untuk memfasilitasi kolaborasi dan presentasi, dan keingintahuan umum di semua disiplin ilmu yang membuat mereka bertanya dan menjawab yang besar. pembelajaran berbasis proyek di kelas mana pun adalah cara yang fenomenal untuk menumbuhkan pola pikir ini pada siswa Anda.

Anda mungkin berpikir untuk diri sendiri, “Murid-murid saya sudah melakukan banyak hal ini!” Sebenarnya, pemikiran komputasi banyak terjadi di banyak kelas, mungkin oleh banyak nama lain. Pemikiran komputasional sangat terkait dengan pemikiran kritis, pembelajaran STTM (sains, teknologi, teknik, dan matematika), dan pembelajaran berbasis proyek. Dengan menggunakan bahasa pemikiran komputasi di berbagai disiplin ilmu, siswa dapat membuat hubungan yang kuat antara kelas mereka dan yang lainnya. Lebih baik lagi, ketika menghadapi tantangan yang sulit dikategorikan, siswa akan memiliki toolkit yang kaya untuk menggambar dari salib yang memiliki batas subjek tradisional.

Membawa pemikiran komputasi ke dalam kelas Anda adalah sederhana, dan dapat membantu siswa mencapai tujuan pembelajaran yang telah Anda identifikasi. Pikirkan tentang keterampilan dan sikap saat merencanakan pelajaran, dan gunakan bahasa ini sepanjang tahun. Perkenalkan beberapa ambiguitas dalam proyek Anda, hubungkan pelajaran dengan contoh dan bukti dunia nyata, dan mimpikanlah dari waktu ke waktu, siswa Anda mungkin akan mengejutkan Anda dengan koneksi yang mereka buat dan kepercayaan diri mereka untuk terjun ke tantangan baru.

Mencari cara cepat untuk memulai? Sebagian besar pelajaran dan aktivitas di atas tersedia banyak diberbagai web pendidikan. Dan Google menawarkan kursus online yang bagus bagi para guru yang ingin membawa pemikiran komputasi ke dalam kelas mereka.

Leave a comment