fbpx
SekolahUtama

5 LANGKAH MENJADIKAN KOLABORASI SEKOLAH-MASYARAKAT LEBIH BAIK

Kita tidak bisa mengandalkan program sekolah maupun pemerintah untuk menangani amasalah yang ada disekitar kita. Kita perlu menjadi masyarakat dalam menyelesaikan masalah-masalah disekitar kita. Saya percaya jawaban untuk transformasi pendidikan nyata, adalah koneksi komunitas masyarakat dan tindakan secara nyta. Ketika keluarga, kelompok masyarakat, bisnis dan sekolah bersama-sama untuk mendukung pembelajaran, maka anak muda akan mendapatkan yang lebih dari sekolah, dan menikmati pengalaman lebih baik.

Kini sudah mulai banyak sekolah yang bekerja sama dengan lingkungan sekitar untuk pengembangan pembelajarannya. Dalam pengamatan yang saya lakukan saya berusaha memiliki pemahaman yang menyeluruh tentang apa yang sudah ada, apa yang sedang berjalan, dan apa yang mungkin terjadi nanti.

dalam Pencarian saya menemukan tema transformasi sekolah sukses yaitu:

  • Kemitraan masyarakat / sekolah bisnis
  • Kolaborasi orangtua
  • Kurikulum terhubung ke pengalaman dunia nyata
  • Dengar Suara Siswa
  • Pembelajaran lintas Generasi
  • Penduduk sekitar merancang solusi untuk permasalahn dilingkungan mereka

Kuncinya: Kesepakatan Seluruh Komunitas

Untuk mengangkat dan meningkatkan sekolah ke tempat yang sesuai dengan perkembangan peserta didik abad ke-21, bantuan perlu datang dari banyak bagian masyarakat. Peran utama harus berganti-ganti sesuai dengan kebutuhan dan fokus aspek tertentu dari proyek transformasi.

Jika kita saling menghargai dan mengakui kontribusi unik, kita dapat bergerak maju dengan cepat di lingkungan yang positif di mana kita semua bisa menjadi guru dan peserta didik.

Berikut 5 langkah menjadikan Kerjsama Komunitas lebih Baik

Langkah 1: Perluas Visi Anda dari Sekolah dan Sertakan Komunitas

Ada begitu banyak peluang bagi pengalaman belajar terjadi di masyarakat sekitar sekolah. Anda hanya perlu menemukan cara untuk menghubungkan kurikulum inti di luar kelas dengan menarik orang yang tepat dan mengajukan pertanyaan yang tepat.

Langkah 2: Jangkau Semua Stakeholder

Salah satu cara terbaik untuk menghubungkan dan menciptakan ikatan otentik adalah mengunjungi orang-orang yang penting, dan menemui mereka di rumah mereka sendiri. Serangkaian kegiatan safari ke masyarakat sekitar adalah cara yang bagus untuk memulai.

Minta guru Anda mengunjungi beberapa bisnis lokal di pasa maupun disekitarnya dan silaturrahim ke rumah orang yang dituakan atau senior. mengunjungi bisnis lokal dan rumah senior lalu berbicara dengan mereka. Coba lakukan pendekatan yang sama dengan kelompok siswa. Kali ini biarkan siswa berkomunikasi apa yang mereka harapkan dan inginkan untuk sekolah mereka dan mendorong mereka untuk meminta bimbingan dan dukungan.

Berbagi mimpi Anda untuk meningkatkan kemitraan masyarakat-sekolah, meminta orang apa yang penting bagi mereka, meminta mereka bagaimana mereka dapat membantu, dan menunjukkan kepada mereka gairah Anda. Memberikan mereka sebuah undangan terbuka untuk menyambung kembali, berkolaborasi dan berbagi pengalaman mereka, keterampilan dan waktu untuk membuat perbedaan.

Langkah 3: Buat Peta Sumber Daya Komunitas

Sebuah representasi visual dari masyarakat dan berbagai keterampilan yang orang tawarkan adalah cara super untuk memahami apa sumber daya masyarakat yang tersedia. Jika Anda membangun satu, juga menunjukkan bahan-orang dapat menyediakan dengan biaya atau gratis, waktu mereka dapat berinvestasi dalam proyek-proyek, dan bagaimana mereka dapat terhubung ke kurikulum, dan kegiatan kelas. Termasuk jaringan mereka dapat memanfaatkan untuk meningkatkan kesadaran akan kebutuhan anak-anak setempat dan keluarga, dan selalu mempromosikan dan berbagi sumber daya angkat dan kolaborasi.

Gunakan perpustakaan untuk mengadvokasi kemitraan sekolah-masyarakat dan belajar siswa. Perpustakaan hub penting dan dapat memberikan titik koneksi yang berarti di luar gerbang sekolah.

Sebuah peta sumber daya masyarakat bisa datang dalam bentuk peta digambar tangan (menggunakan fasilitator grafis), Google Map, Mind Mapatau bahkan spreadsheet dengan beberapa output visual.

Langkah 4: Terhubung dengan Kurikulum

Banyak dari apa yang kita pelajari sebagai anak-anak dan orang dewasa terjadi di luar kelas melalui pengalaman dunia nyata dan dari rekan-rekan kami, mentor atau pada pekerjaan.

Bagaimana kita bisa menghubungkan kurikulum inti hari ini dengan dunia nyata? Itu adalah pertanyaan penting yang membutuhkan jawaban. Anak-anak sekarang sering  meminta apa relevansi dari apa yang mereka pelajari. “Mengapa saya belajar ini? Aku tidak akan pernah menggunakan ini!” adalah respon yang sering kita dengar dari siswa saat ini.

Mari kita menemukan cara untuk bekerja dengan bisnis lokal dan ahli subjek untuk menghubungkan kurikulum inti ke dunia luar dan desain keterlibatan pengalaman belajar di dalam dan keluar dari kelas.

Silakan mempertimbangkan menggunakan pembelajaran berbasis proyek. Cobalah menggunakan teknik pencocokan untuk mencocokkan siswa dengan ahli subjek, bisnis dan organisasi masyarakat. Berikut ini adalah sebuah buku besar pada subjek oleh Suzie Boss.

Jangan lupa kekayaan pengalaman sebagian besar belum dimanfaatkan dan pengetahuan yang tertinggal bersama mereka yang pensiun, kakek-nenek dan jutaan warga senior terisolasi secara sosial di masa tua mereka, ini harus kita gali dan dokumentasikan

Langkah 5: Sebuah Tantangan Desain untuk Masyarakat

Berikut adalah contoh dari tantangan masyarakat untuk menemukan kembali pengalaman sekolah. Saya membuat Tantangan Reinventing Sekolah awal tahun ini untuk mendorong diskusi, memberdayakan pemuda, guru dan masyarakat untuk merancang dan memfasilitasi perubahan secara lokal.

Reinventing sekolah dapat berarti banyak hal-hal seperti mendesain ulang ruang kelas, menciptakan kebun masyarakat, menciptakan ruang belajar terbuka dan bersama, merancang kursus, mengubah cara siswa berpartisipasi dalam pengambilan keputusan, dan masih banyak lagi yang bisa kita lakukan!

Menggunakan eduaksi.com sebagai sarana pengembangan, berbagi pengalaman dan membangun kemajuan pendidikan juga sangat diharapkan. Bila anda memiliki pencerahan yang lebih baik, silahkan berbagi dengan kamii.

Dalam
Show More

Tulisan Terkait

Back to top button
Close
Close
%d blogger menyukai ini: