f

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore. Excepteur sint lorem cupidatat.

You may like:

Pakar pendidikan puncak Google memprediksi seperti apa sekolah dalam 50 tahun mendatang

Sekolah saat ini hampir tidak terlihat seperti yang mereka lakukan 50 tahun yang lalu.

Anak-anak tidak riffling melalui katalog kartu atau mencongkel terbuka ensiklopedi berdebu di perpustakaan – mereka browsing database online dan cekatan melalui Wikipedia pada laptop pribadi.

Menurut Jonathan Rochelle, kepala manajemen produk untuk Google Apps for Education, 50 tahun ke depan mungkin akan melihat kemajuan yang lebih buruk lagi.

Kolaborasi akan menjadi raja

Pada tahun 2066, Rochelle mengatakan, sekolah siap menjadi ruang yang sangat kolaboratif, berkat kemunculan realitas maya dan ditambah. Alih-alih perlu bertemu di ruang fisik yang sama, anak-anak dapat mengerjakan proyek jangka panjang dari jarak jauh dan berinteraksi melalui platform online.

Rochelle memiliki perspektif unik mengenai nilai kerja sama tim: Pada tahun 2006, dia mendirikan suite Google Docs. Dia sejak bekerja pada produk Drive berikutnya, yang banyak digunakan Google ke sekolah dalam bentuk Google Classroom, platform berbasis awan yang mengintegrasikan Google Apps untuk mempercepat penjadwalan dan pencatatan catatan.

Rochelle yakin sekolah masa depan akan merangkul kolaborasi sebagai prioritas utama karena internet terus berdarah ke dalam kehidupan sehari-hari masyarakat.

“Kita seharusnya tidak pernah meremehkan pentingnya interaksi sosial dan kerja sama,” katanya kepada Business Insider. “Jadi sama seperti sekolah ingin mendapatkan nilai kalkulus atau coding ke kepala anak-anak, jangan lupa untuk mengajarkan cara berinteraksi satu sama lain.”

Mesin belajar, anak belajar

Agar anak-anak bisa bekerja sama sebaik mungkin, sekolah harus mengelompokkan mereka dengan cara terbaik.

Di situlah Rochelle melihat mesin belajar memasuki gambar. Pendidik akan dapat memberi siswa tes online yang cukup pintar untuk mengelompokkan anak-anak berdasarkan tingkat minat dan keterampilan, daripada sistem pengelompokan saat ini menurut usia.

Pembelajaran mesin intuitif semacam itu juga bisa membantu menempatkan anak-anak di jalur karier yang benar. Rochelle menunjuk pada tes penempatan karir yang sering diolok-olok yang diajarkan oleh siswa sekolah menengah atas dan kelas dua – yang mungkin sudah mengatakan kepada Anda bahwa Anda seharusnya menjadi tukang ledeng atau ahli bedah jantung.

Ke depan, katanya, akan ada alat yang sah yang bisa membantu membimbing siswa menuju mata pelajaran tertentu. Mereka yang tidak menyukai matematika tapi menunjukkan kemampuan membaca dan bahasa yang kuat dapat dikatakan bahwa mereka tidak perlu mengambil kalkulus, misalnya, sementara siswa lain yang memiliki nilai lebih memilih matematika dapat memusatkan perhatian pada hal itu.

Data canggih seperti ini akan menciptakan kondisi sempurna untuk jenis kolaborasi yang penting untuk pembelajaran yang efektif, kata Rochelle.

Revolusi teknologi membutuhkan guru untuk memimpinnya

Tapi Rochelle tahu teknologi tidak dapat mengubah pendidikan dengan sendirinya – dibutuhkan aplikasi cerdas untuk produk terdepan untuk membantu anak-anak belajar. Seiring dunia semakin maju secara teknologi, sebagian lagi bagi para guru untuk memastikan anak merasa nyaman menggunakan produk terbaru secara efektif.

Itulah keterampilan yang akan memberi mereka jumlah terbesar sebagai warga negara, kata Rochelle.

“Bayangkan jika kita bisa mengajari anak-anak semua alat yang mereka inginkan,” katanya, “dan biarkan mereka mengambil langkah berikutnya untuk berdiri di pundak raksasa.”

Leave a comment