fbpx
Media SosialPengembangan GuruTeknologi Bantu

Melindungi Privasi Siswa di Media Sosial

Media sosial adalah bagian yang semakin penting dalam kehidupan siswa. Menurut sebuah studi baru-baru ini oleh Common Sense Media, rata-rata remaja menghabiskan lebih dari satu jam sehari menggunakan media sosial , dan hanya 3 persen dari waktu remaja dan remaja yang online berfokus pada penciptaan vs konsumsi. Untuk menjadi warga digital sejati, siswa membutuhkan guru yang memodelkan penggunaan media sosial yang pro sosial, kreatif, dan bertanggung jawab.

Jadi mengapa hanya satu dari 10 guru yang menggunakan media sosial secara profesional ? Bekerja di lingkungan sekolah dan menangani masalah-masalah mulai dari kepatuhan terhadap Hak-hak Pendidikan Keluarga dan Kepatuhan terhadap Hak Asasi Manusia (HAM) terhadap menyebarnya pembuatan berita hoak yang dapat menjadi hal yang menakutkan dan membingungkan. Tak heran banyak guru menghindari pertanyaan ini sama sekali. Faktanya, 81 persen guru yang disurvei dalam penelitian di atas mengungkapkan kekhawatiran tentang kemungkinan jebakan yang timbul dari pencampuran kerja profesional dengan media sosial.

Tapi ada banyak keuntungan: Banyak guru menggunakan media sosial untuk berbagi praktik terbaik, memberikan audiensi otentik untuk pekerjaan siswa, menumbuhkan nasionalisme kewarganegaraan digital di antara siswa mereka, dan membangun komunitas sekolah yang lebih terhubung. Setiap risiko terhadap privasi siswa dapat dikelola dengan informasi, penggunaan yang disengaja.

Jadi, jika Anda ingin mengambil tantangan penggunaan media sosial anda bisa terapkan beberapa hal berikut untuk menjaga privasi siswa di media sosial.

Tetapkan Kebijakan Transparan dan perlindungan HAM

Cari dan tinjau pedoman media sosial sekolah atau dari pemerintah. Segala sesuatu yang mungkin Anda lakukan bergantung pada kebijakan yang ada – termasuk kebijakan penggunaan yang dapat diterima. Jadi cek dulu.

Gunakan persetujuan orang tua. Jika Anda berencana untuk berbagi aktivitas di kelas Anda, dapatkan izin orang tua. Anda juga dapat menganjurkan agar sekolah Anda menggunakan formulir persetujuan yang terperinci untuk kontrol orang tua yang lebih eksplisit.

Jangan menggunakan media sosial di kelas Anda tanpa petunjuk atau formulir persetujuan. Sebagai gantinya, hubungi orang-orang yang bisa membantu menyiapkannya, dan mintalah mereka di tempat.

 

Praktik Terbaik untuk Privasi

Pertimbangkan untuk membuat akun terpisah untuk penggunaan profesional. Ini akan menghemat banyak resiko dibelakang hari.

Lakukan review pengaturan privasi pada akun media sosial pribadi manapun. Misalnya, atur akun Twitter pribadi Anda menjadi “Dilindungi” sehingga hanya mereka yang mengikuti Anda yang bisa mengakses tweet Anda. Masuklah ke kontrol privasi Facebook . Namun, perhatikan bahwa pengaturan privasi Facebook benar-benar tentang visibilitas informasi Anda kepada pengguna lain. Facebook, Twitter, dan platform media sosial lainnya masih dapat melihat semuanya, dan, dalam beberapa kasus, aplikasi pihak ketiga yang Anda hubungkan melalui media sosial mendapatkan akses khusus juga.

Gunakan alat pengeditan foto di ponsel atau tablet Anda. Ini dapat membantu Anda dengan cepat memotong atau menyembunyikan bagian sensitif dari gambar sebelum mengeposkan.

Jelaskan kepada siswa apa yang akan mereka lakukan. Biarkan mereka tahu apa, kapan, dan bagaimana mereka akan menggunakan media sosial, dan memfasilitasi diskusi tentang mengapa – baik manfaat maupun risikonya. Dapatkan umpan balik dari siswa, dan dorong mereka untuk berbicara dengan Anda secara pribadi jika mereka memiliki kekhawatiran yang lebih sensitif tentang gambar atau informasi pribadi mereka yang membawanya ke dunia. Tak perlu dikatakan lagi, tapi hormati setiap keinginan siswa.

Berjalanlah keliling kelas Anda dan carilah informasi siswa atau kelas yang terlihat. Jika Anda seorang guru, Anda mungkin memiliki banyak barang di dinding dan papan tulis di ruang Anda, yang bisa mencakup dengan hubungan informasi sensitif, dari login dan kata sandi hingga nama siswa, kode kelas untuk aplikasi, dan nilai. Buat inventarisasi segala sesuatu di ruangan Anda dan buanglah postingan ini atau jauhkan dari media yang Anda rekam.

Lakukan inventarisasi file dan folder digital Anda. Bagaimana Anda mengatur rekaman digital siswa di komputer Anda dan / atau komputer bersama yang Anda miliki? Pastikan informasi hanya bisa diakses oleh pihak yang tepat.

Lindungi Informasi Pribadi dan Kerahasiaan Pribadi

Sebelum kita masuk ke dalam sistem dan info pribadi siswa, ada tiga pertanyaan penting yang harus ditanyakan kepada diri Anda sebelum Anda memposting:

  • Adakah yang bisa dikenali secara pribadi di pos ini?
  • Apakah saya memiliki izin eksplisit untuk mengeposkannya?
  • Apakah yang saya posting untuk melanjutkan pembelajaran siswa?

 

Pertanyaan itu akan membuat Anda jauh.

Jangan berbagi wajah atau nama siswa tanpa persetujuan tertulis dari orang tua. Kecuali Anda telah membuat beberapa pengaturan dengan orang tua dan siswa, selalu pastikan bahwa wajah dan nama siswa dikaburkan. Hati-hati dengan refleksi.

Sadarilah bagaimana posting Anda mengkomersilkan kelas Anda. Media sosial bisa menjadi cara yang bagus untuk menawarkan umpan balik kepada pengembang produk pendidikan, namun pertimbangkan bagaimana pos tentang produk yang mengikutsertakan siswa Anda dapat menjadikannya juru bicara yang tidak konsisten.

Lihatlah tulisan, label nama dan dan tulisan apapun di seragam. Sangat mudah untuk mengabaikan pengungkapan nama siswa ini.

Jangan membuat nilai, penilaian, atau bagian lain dari catatan pendidikan siswa. Ini adalah bagian inti dari HAM dan menghasilkan jaring yang lebar. Jika ragu tentang sesuatu yang mungkin bisa dihitung, jangan berbagi. Perhatikan secara khusus bagaimana Anda membalas pekerjaan siswa yang diposkan di depan umum.

Jangan lupa bahwa tulisan tangan adalah informasi identitas pribadi. Banyak yang dianggap oleh hukum dapat dikenali secara pribadi adalah cukup masuk akal (nama, alamat, nomor ID siswa), namun Anda harus tahu bahwa Hukum melindungi data biometrik juga, termasuk tulisan tangan.

Lakukan review secara seksama setiap gambar yang Anda bagikan sebelum posting. Hindari langsung berbagi foto atau video yang Anda ambil. Luangkan waktu untuk melihat dari dekat apa yang telah Anda rekam, idealnya di layar yang lebih besar daripada telepon atau, setidaknya, dengan memperbesar dan melihat dari dekat segala sesuatu yang terlihat. Anda akan terkejut dengan apa yang Anda tangkap (misalnya, nama siswa di lembar kerja, sandi kelas pada Post-its, dan informasi profil di monitor komputer).

Jangan gunakan nama siswa saat menamai file. Bukan hanya apa yang ada di dalam gambar atau artefak yang Anda bagikan tapi bagaimana file itu diberi judul atau kontekstualisasi yang dapat mengungkapkan informasi siswa (misalnya, “Fulan_01.jpg”).

Matikan layanan lokasi untuk telepon Anda saat memotret. Banyak kamera ponsel atau tablet, termasuk yang ada di iPhone dan iPad, memiliki setelan yang dapat melampirkan data lokasi ke gambar yang Anda ambil. Di perangkat iOS, Anda dapat membuka Setelan> Privasi> Layanan Lokasi untuk mengubah setelan ini untuk kamera dan juga aplikasi lainnya. Ini memberi satu langkah lagi anonim bila Anda membagikan media dari kelas Anda.

Tidak Cukup Siap Go Online?
Gunakan alat kelas hanya seperti sistem manajemen pembelajaran untuk berbagi dengan aman, dan bangunlah kemampuan kewarganegaraan digital kelas Anda. Anda dan siswa Anda dapat berlatih berbagi pekerjaan, berpartisipasi dalam percakapan, dan terhubung dengan audiens menggunakan Learning Managment System (LMS) yang memungkinkan pembagian, pembagian data pribadi yang kaya media dan komentar antara siswa dan guru.

Silahkan periksa the Common Sense Education Lindungi Data Siswa dan halaman Privasi untuk sumber daya yang dikelompokkan dan disiapkan di kelas untuk menggunakan teknologi secara kritis dan bertanggung jawab.

Dalam
Show More

Tulisan Terkait

Baca juga
Close
Back to top button
Close
Close
%d blogger menyukai ini: