fbpx
Kembali Ke SekolahPengembangan GuruStrategi Mengajar

9 Cara untuk Transformasional Rencana Pelajaran: Perencanaan Satuan Kurikulum Terbaik

Dissat seorang guru melibatkan peserta didik, mengembangkan kemampuan dan pemahaman, dan memperkuat identitas siswa, maka kita bisa menyebutnya sebagai “Guru Transformasional” — profesional yang mengantar siswa dengan Sikap Disiplin Seorang Master sehingga anak-anak bisa melihat dunia dalam stereoscope.

Tapi bagaimana mereka mempersiapkan? Apakah mereka hanya muncul dalam kelas dan secara spontan membuka hambatan secara mengagumkan?

Tentu saja tidak.

Di belakang layar, guru transformasional bekerja berdasar rencana kurikulum yang terlihat sederhana dan bahkan elegan untuk dalam pengamatan kelas. Eduaksi mengajak untuk mengetahui bagaimana guru melakukan itu, dengan melihat sembilan praktek transformasional dalam perencanaan.

Bagaimana Rencana Pelajaran Transformasional

1. Tahu Standar, Kurikulum, Konsep Inti, dan Strategi

Selama beberapa dekade, banyak pendidik hanya mengikuti isi buku teks dalam menentukan ruang lingkup dan begitu saja. Hari ini, guru transformasional tahu standar anchor mereka dengan hatinya dan mengenali perbedaan antara strategi pengajaran dan strategi pembelajaran:

Strategi Pengajaran, pendekatan yang menggunakan guru untuk meningkatkan belajar siswa. Contoh: seluruh kelas diskusi atau presentasi.

Strategi Pembelajaran, yang diprakarsai dan dikontrol oleh siswa dalam memecahkan masalah dan meningkatkan pemahaman mereka. Contoh: menggunakan freewriting, brainstorming, dan menguraikannya untuk mengatur ide-ide.

Menyeimbangkan strategi pengajaran dengan strategi pembelajaran secara terus-menerus, guru dan siswa secara aktif terlibat dan terfokus pada tujuan yang sama.

2. Pergeseran Dari Mandiri ke Desain Pelajaran Kolaborasi

Guru bisa mendapatkan kelancaran jika menggunakan Padlet , Google Hangouts , Evernote , Skype , Dropbox , Hackpad , Google Drive , dan Chatzy, ini akan menjadikan perencanaan kolaboratif sebagai kebiasaan.

Selain itu, guru dapat berbagi kurikulum yang relevan melalui sumber hebat terbuka seperti eduaksi, e-edukasi, Pusat Kurikulum dan Buku, OER Commons , dan bahkan iTunesU .

3. Buat Assessment Sebelum Mengembangkan Konten

Guru Transformasional tidak lagi “mengajarkan kemudian menguji” Sebaliknya, mereka “merancang tes, kemudian mengajar .” Dengan membangun penilaian formatif dan memeriksa kinerja tugas dalam rencana mereka, guru tahu kapan dan mengapa siswa tidak mengerti keterampilan atau konsep pelajaran.

4. Tulis Tujuan untuk Siswa (Bukan sebagai Administrasi) untuk di Baca

Beberapa waktu yang lalu, guru mengajukan rencana pelajaran kepada kepala sekolah untuk dipoeriksa. Dalam banyak kasus, administrator tetap sebagai penonton utama dalam tujuan tertulis. Hari ini, tujuan harus diposting dan dapat dipahami siswa. Untuk memastikan kejelasan, guru transformasional mengikuti aturan Goldilocks. Objectives can’t be too general (“students will learn about the Civil War”) or too narrow, because narrow objectives “put you in danger of listing activities or assignments,” writes Robyn R. Jackson in Never Work Harder Than Your Students & Other Principles of Great Teaching. (Tujuan tidak bisa terlalu umum ( “siswa akan belajar tentang Perang Saudara”) atau terlalu sempit, karena tujuan sempit “menempatkan guru dalam bahaya daftar kegiatan atau tugas,” tulis Robyn R. Jackson) .

Berikut cara membuat tujuan : untuk menambah relevansi kurikulum, cukup tambahkan kalimat “sehingga…” pada akhir setiap tujuan yang diposting sebagai cara untuk menggambarkan bagaimana skill dan konten akan menguntungkan siswa. Contoh: “Siswa akan dapat mengevaluasi kredibilitas sumber sehingga mereka dapat melindungi demokrasi kita dari pengaruh orang-orang menyebarkan informasi yangsalah.”

5. Buat Presentasi Lebih Menampilkan Apa Yang Dilakukan dan Kurang Penceritaan

Guru transformasional, mereka yakin untuk menggunakan visual, dibuat dengan alat-alat seperti Canva dan Pic Monkey. Menggunakan gambar dapat “membuang kebosanan,” dan menegaskan . Untuk mengimbangi dimana 30 persen dari siswa saat ini mengakses video online sebagai bantuan pekerjaan rumah, bahan guru menjadi lebih interaktif dan dioptimalkan untuk konsumsi perangkat mobile.

6. Jangan Lupakan Introvert

“Introvert suka bekerja secara mandiri,” kata Susan Cain, penulis Quiet: The Power of Introverts in a World That Can’t Stop Talking, tapi tren dalam pendidikan selama 20 tahun terakhir telah difokuskan pada kelompok belajar. Cain mencatat bahwa strategi pengajaran populer seperti Sikap dingin tidak memberikan waktu introvert untuk memproses apa yang ingin mereka katakan. Menambahkan kegiatan think-pair-share atau gunakan permainan tunggu sampai tujuh detik setelah mengajukan pertanyaan untuk kekuatan introvert.

7. Berikan Peluang Kepada Siswa dalam Memilih Bagaimana Mereka Menyelesaikan Tugasnya

Kehidupan remaja kini ‘lebih-diprogram: “Remaja Kontemporer sering memiliki sedikit kebebasan untuk terhubung dengan orang lain dengan cara mereka sendiri” Sebuah dorongan untuk motivasi siswa dapat terjadi,  jika kita membiarkan peserta didik menentukan – jika memungkinkan – dengan siapa mereka bekerja, konten, kapan tugas dikumpulkan atau jatuh tempo, di mana mereka bekerja, dan bagaimana mereka akan menyelesaikan tugas-tugas .

8. Rencana ke Depan

Guru transformasional berencana setidaknya satu bulan ke depan, Melalui desain yang cermat, setiap kali pelajar bertemu keterampilan dan konsep-konsep, mereka lebih tertantang. Pendekatan kurikulum spiral meningkatkan pemahaman dan retensi.

9. Mengintegrasikan Hasil Produktif Ke Kurikulum

Ketika siswa berjuang, bersantai. Jangan menurunkan harapan rencana pelajaran berikutnya. Sebaliknya, guru menyusun perencaan yang lebih menantang dan memeriksa untuk melihat bahwa Anda menantang siswa dengan tepat. Dengan memasukkan konsep produktivitas hasil yang konsisten kurikulum akan semakin hidup dimata siswa.

Tidak diragukan lagi prinsip perencanaan yang efektif akan segera berubah, karena guru transformasional tidak pernah berhenti belajar.

Karena keterbatasan ruang, posting ini tidak mencakup semua cara perencanaan kurikulum transformasional. Dalam kesempatan lain kita akan ajak guru untuk semakin menantang siswa dalam belajar.

Nah apa pendapat anda?

Dalam
Show More

Tulisan Terkait

Back to top button
Close
Close
%d blogger menyukai ini: